Perjalanan Haji

Tim Haji Tabung Haji Travel KT85 kami meninggalkan Kompleks Haji Kelana Jaya, dari sekitar Kuala Lumpur, Malaysia dengan sepuluh bus sepanjang malam tanggal 29 Okt 2011, dengan pengawalan penegakan Perundang-undangan, menuju Kuala Lumpur Intercontinental Airport (KLIA). Karena daerah kami adalah Mekah, semua jamaah haji laki-laki sekarang telah mengenakan pakaian ihram mereka arti haji dalam islam. Pesawat lepas landas sekitar pukul tiga:lima belas pagi dan kami mendarat di Jeddah sekitar tujuh jam kemudian. Kami kemudian melakukan perjalanan ke Mekah dengan bus dan akhirnya mencapai Pondok Kerajaan Dar Al-Eiman kami yang ditemukan di Menara Al-Safwa dengan sangat baik sebelum pukul lima sore. Bagi umat Islam, melaksanakan haji akan menjadi yang kelima bersama dengan rukun Islam sebelumnya.

Kami melaksanakan umrah pada malam itu juga, dipimpin oleh mutawif atau wali. Banyak ritual wajib yang harus dilakukan. Sebagai permulaan, kita harus mengucapkan niat dalam hati kita untuk melakukan umrah; Hal ini kami ketahui dilakukan sebelumnya melalui pesawat, namun itu benar-benar tur di atas Qarnul Manazil, Arab Saudi, sekitar 2 jam sebelum mendarat. Ritual lainnya adalah menyelesaikan tawaf umrah. Kami memasuki Masjidil Haram, masjid suci, seperti hasil Gerbang Raja Abdul Aziz atau Gerbang #1. Saat melihat Ka’bah, saya mengaku pada diri sendiri: “Terima kasih Allah karena mengizinkan saya menjadi tamu Anda”. Sebelum menyelesaikan tawaf, jemaah haji harus benar-benar membaca niat sebelum Hajar al-Aswad atau mungkin Hajar Aswad di sekitar tembok Ka’bah. Kami kemudian berjalan mengitari Ka’bah dengan arah berlawanan arah jarum jam sebanyak tujuh kali, melewati Makam Ibrahim dan Hijir Ismail.

Melaksanakan sa’ie umrah di Safar dan Marwah merupakan ritual ketiga. Di Safar, dengan berhadap-hadapan dengan Kaabah, kami mengucapkan niat untuk melaksanakan sa’ie umrah dan mulai berjalan menuju Marwah, sekitar 420 meter, dan kembali. Kami melakukan 7 situasi ini oleh karena itu kami harus selalu menyimpulkan di Marwah. Di Marwah, kami mengakhiri ritual umrah keempat sekaligus terakhir dengan memotong rambut (dikenal sebagai tahalul); membaca niat kami untuk berpisah dari olahraga ihram. Teman-teman telah diminta untuk memotong setidaknya beberapa helai di rambut mereka, sekitar 2,5 cm, sementara itu akan lebih panjang untuk anak perempuan. Sangat penting bahwa semua ritual harus dilakukan secara berurutan. Untuk berbagai waktu yang tersisa sebelum kami melaksanakan haji dengan baik, kami menggunakan cara yang biasa. Kami menghabiskan cukup waktu untuk meningkatkan tindakan keagamaan kami, secara signifikan seperti melakukan shalat, lima durasi untuk setiap hari kerja, memeriksa al-Quran dan membaca banyak doa di Masjidil Haram. Telah diketahui bahwa shalat yang dilakukan di masjid ini sebenarnya seratus ribu skenario jauh lebih baik daripada di tempat lain. Kami mengambil setiap kesempatan untuk makan air zam zam segera setelah setiap doa.

Pada tanggal 5 November (9 Zulhijjah), dengan mengenakan pakaian ihram di lain waktu, tim kami tetap berangkat ke Arafah. Beberapa waktu adalah sekitar pukul dua belas: lima puluh pagi Kami mengucapkan niat kami untuk menyelesaikan haji meskipun di dalam bus dan selanjutnya membaca talbiah melalui perjalanan. Kita harus berada dalam kondisi fisik saat ini, atau sering disebut wukuf, di Arafah karena di bawah ini adalah ibadah haji yang pertama. Nabi kita Muhammad, saw, berpengetahuan pada waktu disebutkan: “Haji adalah Arafah”. Soal waktu, setiap jemaah haji harus berada di Arafah, meski hanya sesaat, dari zohor (siang) sembilan Zulhijjah hingga subuh (fajar) sepuluh Zulhijjah. Sekitar pukul dua belas:05, kami memulai wukuf dengan khutbah, dilanjutkan dengan shalat zuhur berjamaah. Di Arafah, pasangan saya Dr Rokiah dan saya sendiri mengangkat jari-jari kami besar-besaran dan berdoa kepada Allah agar kami dan putri-putri kami, Dr. Sarah dan Syazana ditemukan dengan baik dan lebih baik; rekan keluarga dan teman. Itu adalah periode waktu dimana air mata mengalir dari mata kita. Di Arafah, pikiran kami tidak memikirkan hal lain tetapi hanya meminta pengampunan dari Allah. Segera setelah shalat isyak (malam hari), kami melanjutkan perjalanan ke Muzdalifah. Diuraikan di sini, kami mengumpulkan batu yang cocok untuk kegiatan ritual melontar atau ‘rajam setan’ di Jamarah di Mina.

Leave a Reply

Your email address will not be published.